Tuesday, January 4, 2011

Libur Natal-Tahun Baru

Setiap tahun, keluarga pasti punya rencana buat liburan akhir tahun. Karena libur natal-tahun baru itu biasanya jadi liburan yang wajib buat keluarga sekedar refreshing dari pusing nya kerja atau tugas kuliah.
Nah, awalnya Bromo itu tujuan buat liburan tahun baru 2009 tapi dikarenakan kondisi fisik, financial tak mendukung jadinya tahun 2009 cukup ke Dieng. Libur Natal-Tahun baru 2011 sudah didepan mata, segala perlengkapan, obat-obatan, mobil, pakaian, dan yang pastinya uang, fisik dan mental disiapkan dari jauh-jauh hari.
Ini pertama kali nya saya pergi jauh tanpa ayah ibu dengan kondisi badan yang tidak stabil, ayah ibu gak bisa ikut karena pekerjaan nya yg gak bisa ditinggal. Jadi tahun baru ini, lagi lagi saya pergi tanpa keluarga. syiiiiiiiiiip ternyata berhasil, setiap kambuh tinggal telpon ibu dan diarahin obat mana yang harus diminum hehehe liburan jadi lancar-lancar aja, tapiiiiiiii biasa lah "homesick". Gak tau kenapa pas mulai kuliah ini jarang banget yang nama nya main atau nongkrong-nogkrong sama temen, malah lebih suka diem dirumah ketimbang kelayapan ga jelas. Makanya sering banget homesick kalau lagi perjalanan panjang kaya kemaren.

Awal perjalanan dimulai dari Bekasi, hari Jum'at start pukul 14:00 setelah shalat jum'at. Perjalanan awal dimulai menuju Sragen, Alhamdulillah setiap waktu sholat masih sempet berhenti di Masjid atau SPBU, jadinya perjalanan semakin lama, kurang lebih jam 06:00 pagi sampai Sragen.
Disana kita tinggal di rumah seorang teman kerja nya tante di Untar, jadi begini cerita nya hahaha liburan kali ini bareng tante dan keluarga temen kerja nya di Untar. Tadinya di sragen cuma sekedar istirahat karena harus ngelanjutin perjalanan lagi ke Malang, tapi semua rencana berubah karena diajak mengelilingi pariwisata di daerah sana.

Pertama, kita ke Grojogan Sewu, Tawangmangu. Awalnya sih biasa aja karena perjalanan nya itu turun tangga bukan nya menaiki anak tangga, tapi setelah pulang. Waw, betis, paha dan kaki langsung kaku karena kita sudah menaiki dan turun 1250 anak kaki tangga. Tapi gpp lah, lumayan buat olahraga sekalian DIET hahaha

Setelah itu, gak lupa buat makan Sate Kelinci. Sebenernya gak tega buat makan nya, kelinci yang biasa nya dipelihara ini malah dimakan, tapi perut ga bisa kompromi, hajarrrrrrrr bleh hehehe..
Besok nya kita langsung melanjutkan perjalanan ke Malang. Setelah perjalanan panjang, antar kota antar provinsi seperti slogan bus selama 12 jam dan akhirnya sampai di Batu. Disana kita istirahat di Tempat Makan Bakso nya Pak Bondan Winarno (mirip doang) hehehe nama nya Bakso Geblog, maknyooooooooooooos tenan rek. Pokoknya beda sama bakso bakso yang pernah saya coba dimana-mana. Pelayanan nya ramah, baik, tempatnya jg cozy.


Makan udah, istirahat juga udah dan waktunya melajutkan lagi perjalanan yang tertunda. Niat awal mau menginap di Malang tapi kembali lagi berubah tak sesuai planning. Karena kata orang-orang sana dari Batu menuju Bromo cukup 3 jam saja, makanya kita melanjutkan perjalanan biar bisa nonton bola disana.
Kita lewat Jalur Pasuruan karena ternyata kalau lewat Malang-Probolinggo itu ditutup menuju Bromo, karena erupsi.
Nah awal perjalanan dimulai, pertama masih slow, enjoy karena kanan kiri liat pemandangan yang bener-bener indah. Kanan kiri hijaaaaaaaaaaaau bagaikan melihat sekoper uang hahaha pemandangan berubah menjadi gelap karena matahari sudah tak menampakan cahaya nya, kabut mulai menerjang, jalanan pun semakin curam, ditambah lagi dengan hujan. Masih slow, ketawa-ketiwi, enjoy dengan perjalanan tapi setelah dipertengahan jalan kita gak menemukan kehidupan, hujan lebat ditambah kabut tebal, jarak pandang mobil hanya 3m dan jalanan pun sebenernya gak layak untuk dilewati karena jalanan yg ancur, tanjakan dan belokan yang bener-bener curam ditambah lagi dengan kanan hutan dan kiri jurang. Bisa dibayangin dong? Apalagi kita cuma 2 mobil, kalau terjadi apa-apa? hmm.. pasrah lah, lilahitaalla.. Dimobil yang awal nya masih seneng-seneng, nyanyi-nyanyi, katawa-ketawa berubah menjadi sunyi.. Cuma bisa nangis, doa minta keselamatan kepada Allah dan sms ibu, aa, ayah dan 1 orang temen lelaki yg saya percaya buat minta doa keselamatan kita semua. Bukan berlebihan yah karena memang setelah sekitar 2jam kita berada dilingkaran itu, kita bisa menemukan rumah penduduk.
Tante berusaha meminta bantuan kepada keluarga tersebut, ternyata keluarga tersebut sedang merayakan Natal. Kita disana merasa mengganggu mereka tapi dengan senang hati mereka menolong kita yang sedang kesusahan. Setelah banyak perbincangan dan mereka bilang "Ya, sudah 3hari ini Tengger Barat Hujan angin dan Kabut tebal karena erupsi, untung saja langsung bisa ketemu rumah penduduk. Buat yang baru kesini, pasti kaget banget dengan kondisi yang seperti ini, Puji Tuhan masih di beri keselamatan oleh Tuhan"
Nahloh, kita bersyukur banget setelah mendengar apa yang bapak itu sebutkan. Dan tidak sungkan-sungkan mereka menawarkan untuk tinggal di rumah nya, mereka langsung melapor ke RT karena kita butuh bantuan tempat tinggal tapi kita menolaknya karena keadaan yang tidak memungkinkan.
Dan mereka mau mengantarkan kami ke Desa Tosari, dimana desa itu memang tempat menginap para wisatawan, Pak Edi yang menyetirkan mobil kita. Ia banyak cerita tentang keadaan di Kampung nya itu, ternyata memang sudah memakan banyak korban disana dikarenan cuaca dan situasi jalan yang tidak bersahabat itu.
Semakin mencekam lah situasi dimobil, padahal sudah ada Pak Edi yang sudah biasa melewati jalan itu. Berdoa dan Pasrah sama Allah karena memang baru kali ini kita merasakan seperti ini. Sampai di Gapura Desa tersebut, Pak Edi dibantu saudara nya mencari home stay untuk kita tinggal sementara disana. Alhamdulillah dapat juga, sampai di Homestay saya langsung cari sinyal buat menghubungi Ibu, ternyata sinyal disana labil. Semua sms dan telpon ke pending, gak bisa keterima. Sedikit lega setelah bisa bbman sama aa.
Oke, sampai disana bukan nya istirahat tapi malah nonton bola. Jauh jauh ke Pasuruan cuma buat nonton bola, haiaaaaaaaaaaaaaaah.. Bukan nya gak mau istirahat tapi masih merenggangkan otot yang masih kaku karena perjalanan tadi. Semua perlengkapan dikeluarin, syal, kaos kaki, sarung tangan, jacket, masih aja tetep dingin tapi setelah itu dikasih penghangat ciri khas orang Tengger, ini dia......
                                                      (gak enak banget ada kaki nya hahaha) 
Pagi nya saya dengan sepupu jalan-jalan disekitaran homestay itu, pemandangan nya Subhanaallah ranca bana..
Setelah jalan-jalan pagi, tapi kok gak keringetan yah? padahal jalan nya jauh hahaha yaiyalah dingin nya minta ampyuuuuuun cyiiiin.. dilanjutin lagi buat cari makan, jalan menuju pasar diliatin sama warga sana..  Haduh kayak artis aja eike diliatin hahaha eh ada tukang ojeg yang nyeletuk ngmg bahasa jawa timur ke tante dan diartiin sm tante yaitu "Anak nya cakep-cakep banget sih". Serentak langsung pada keGRan hahaha
Oia ketemu nih tempat makan nya, satu-satu nya tempat makan di Tengger Barat nama nya Warung Makan Bu Fatimah, enak lhoooo.. sambel nya maknyoesssss tenan..

KENYAAAAAAAAAAAANG, sekarang waktunya kita ke BROMO... Pagi yang cerah membuat kita semangat menuju kesana, sebelum berangkat foto-foto dulu dengan jeep putih nya :D
Oia sebagai info aja, jeep ini sebagai mata pencaharian warga Tengger. Sekitar 150 jeep ada disana untuk mengantarkan kita ke Bromo. 1 mobil jeep di beri harga Rp 300.000 (tergantung kondisi bromo) karena kita cuma bisa ke kaldera dan pananjakan jadi harga masih miring.
Okeeeeee, capcusssss cyin kita ke Bromoooo.. Wawwwww kembali lagi dikasih jalan yang bener bener menantang adrenalin, kanan jurang di tutupi kabut tebal, kiri tebing dan tanah-tanah yang gampang longsor, ternyata eh ternyata walaupun di Tosari cerah tapi di Bromo hujan dan berkabut tebal, bisa diliat difoto-foto nya..

 #1 kita berenti disini, lupa nama nya apa ehehe yang pasti kalau cerah gunung nya bener-bener indah, tapi karena hujan dan kabut jadi cuma bisa liat kabut yang membentang luasss hahaha




Ini dia jalanan nyaaaa, kereeeeeeeen kan?gimana saya ga nangis coba..


Nah udah terlihat kaldera dan pegunungan nyaaaaa, langsung ucap "Alhamdulillah sampai juga ditempat yang dituju, Subhanallah indah bangeeeeeeeeeet"





 Ini foto pertama yang saya foto, liat dong reaksi ayu sama dimas.. Seneng bangeeeeeeeeeet hahahahapadahal dalam hati mah deg-degan dan pasrah ada disana, erupsi boooooo.. gimana kalau kita kejebak "LAGI" di kabut yang sebegitu tebelnya.



Oia, ini ada penduduk sekitar, katanya sih abis nyelamatin hasil perkebunan nya dari abu.


Lanjut jalan lagi, mendekati Bromo.. Ini bromo Pasca Erupsi, kabut tebel, jadi ga keliatan deh Gn Bromo nya :(  Oia dibelakang kabut itu ada Pura uat sembahyang, tapi sayang ketutup kabut






 okeeeeeee segitu dulu ah.. lanjutan nya nanti yaaaaa.. masih ada lagi tempat pariwisata yang lain :)

No comments:

Post a Comment

Post a Comment